Sudah menjadi bahasa yang umum dipakai mengadu domba bermakna memindahkan perkataan seseorang kepada orang lain dengan tujuan memecah belah antara keduanya. Saya pernah menulis tentang akibat dan bahayanya fitnah dalam tulisan Surat Kepada Sahabat dan lebih parahnya adu domba menggabungkan dua tindakan tercela yaitu fitnah dan menggunjing.

Beda fitnah dengan menggunjing kalau berbicara tentang kejelekan orang lain dan mencelanya disebut menggunjing jika benar, dan disebut fitnah jika tidak benar. Tentu saja, tidak ada seorang manusia pun yang bebas dari dosa. Orang bijak mengatakan, manusia itu tidak lepas dari kesalahan dan lupa. Dengan begitu, manusia itu memang tidak sempurna, ia bisa berbuat khilaf. Manusia pada umumnya hidup di balik tabir, yang oleh Tuhan –dengan kebijakan-Nya– digunakan untuk menutupi perbuatan-perbuatannya. Kalau saja tabir Ilahi ini diangkat untuk memperlihatkan semua kesalahan dan kekeliruan kita, niscaya semua orang akan lari dengan yang lain dengan rasa jijik dan masyarakat akan runtuh hingga ke dasar-dasarnya. Itulah sebabnya mengapa Allah melarang kita membicarakan kejelekan orang lain. Maksudnya agar kita terlindung dari pembicaraan orang lain mengenai diri kita.

Dalam keseharian di dunia yang semakin tidak teratur ini, tidaklah sulit kita menemukan contoh sikap mengadu domba, mulai dilingkungan terkecil sampai kepada level Negara. Coba anda menonton TV yang menyuguhkan berita, disana banyak informasi yang tanpa sadar mengajarkan kita bahwa adu domba adalah sikap yang wajar. Atau berita infotaiment yang hampir keseluruhan isinya bersifat tentang pergunjngan, fitnah, mengadu domba, melebih-lebihkan berita untuk membuat pihak lain tersinggung dan tanpa rasa bersalah mempertontonkan kepada kita sikap permusuhan diantara kedua pihak yang memang sengaja di adu domba.

Dalam dunia politik, adu domba adalah hal yang lumrah terjadi bahkan ada sebuah prinsip, “Tidak ada kawan abadi yang ada adalah kepentingan abadi”, selama masih dalam satu kepentingan selama itu pula hubungan masih ada dan ketika kepentingan berbeda maka selesai hubungan persahabatan tersebut. Karena dunia saat ini tidak lagi normal maka kita sangat perlu melihat kepada tuntunan Al-Qur’an dan Hadist sebagai penuntun kita gara selamat di dunia dan akhirat.

Tentang mengadu domba (Al-Namimah) Allah Ta’ala berfirman : “Dan janganlah kau ikuti setiap orang yang banyak bersumpah lagi hina, yang banyak mencela, yang kian ke mari menyebarkan fitnah”. (QS. Al-Qalam, 10-11).

Rasulullaw saw bersabda, “Seorang yang suka mengadu domba sungguh tidak akan masuk surge.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Al-Imam Ahmad meriwayatkan hadist marfu’, bahwa Rasulullah saw bersabda, “Maukah kalian kuberitahu siapa hamba Allah yang paling buruk?” lalu sahabat menjawab,”Tentu, ya Rasulullah.” Kemudian Rasulullah saw bersabda, “ Yaitu orang yang suka mengadu domba, memecah belah orang-orang yang saling mencinta, dan suka mencela orang-orang yang bersih”.

Di dalam riwayat dari Abu asy-Syaikh disebutkan,”Al-Hammazin (orang-orang yang suka mencela), al-lammazun (orang yang suka menjelek-jelekkan orang lain), orang-orang yang suka mengadu domba serta orang yang suka menuduh buruk terhadap orang yang baik, kelak akan dibangkitkan oleh Allah dalam rupa anjing”.

Syekh Amin Al-Kurdi dalam Tanwir al-Qulub berkata para ulama telah sepakat tentang keharaman mengadu domba. Mereka juga sepakat bahwa mengadu domba merupakan salah satu dosa terbesar dalam pandangan Allah ‘Aza wa Jalla. Karena itu sudah semestinya orang yang berakal menjauhi perilaku tercela ini dan berhati-hati terhadap semua orang yang senang mengadu domba, jangan sampai terpancing. Dia juga mesti tahu bahwa orang yang suka mengadu domba pasti akan diadu domba.

Mudah-mudahan tulisan singkat ini bermanfaat hendaknya terutama untuk saya pribadi,